Property

9 Tips Membeli Tanah Kavling Agar Aman

Tips Lebih Berhati-hati dan Teliti Sebelum Membeli Tanah atau Properti Cash/Kredit

Ketika Anda memutuskan untuk membeli tanah kavling untuk investasi masa depan atau menggunakannya sendiri, Anda harus mengetahui sebelum melakukan transaksi jual beli.

Membeli tanah tidak rumit selama semua kondisi terpenuhi, dengan sedikit tinjauan ke depan sebelum kontrak (akad). Secara umum, calon pembeli kurang berhati-hati. Dalam hal ini, karena hasil membuat keputusan tergesa-gesa untuk segera memiliki tanah.

Baca juga6 Keunggulan Melakukan Jual Beli Rumah Murah Lewat Situs Properti

Tips untuk lebih berhati-hati dan teliti sebelum membeli tanah atau properti cash/kredit, berikut adalah beberapa tips bermanfaat untuk Anda dalam membeli tanah kavling:

9 Tips Bermanfaat Dalam Membeli Tanah Kavling

1. Buat Surat Akad Jual Beli

Setelah memastikan mengenai surat tanah tidak menjadi masalah, langkah selanjutnya adalah menulis surat AJB (Akad jual beli atau Perjanjian Pembelian) oleh PPAT.

Sebagai aturan umum, penyusunan surat ini mensyaratkan beberapa kondisi seperti PBB (pajak bumi dan bangunan), sertifikat tanah, izin bangunan dan pengembalian nama sertifikat tanah.

2. Sertifikat (SHM)

Sertifikat (shm) adalah dokumen yang sangat penting untuk transaksi jual beli tanah. Untuk ini, Anda perlu mengetahui sertifikat tanah.

Untuk menghindari hal-hal yang tidak diinginkan sehingga pembelian dan penjualan tetap aman. Dan yang perlu Anda tanyakan adalah Sertifikat Hak Milik (SHM) atau Hak Guna Bangun (HGB).

Jika masih HGB, akan lebih baik untuk bertanya kepada vendor atau pengembang, dan siapa yang akan menanggung biaya pindah dari HGB ke SHM, karena tanah yang sudah memiliki SHM (Sertifikat Kepemilikan) lebih kuat di bawah hukum dan diakui secara hukum.

3. Pemilik Shm / Pemegang Hak

Membeli tanah tanpa mengetahui siapa pemilik hak tersebut dapat menjadi kesalahan fatal dalam membeli tanah, karena akan sangat berisiko untuk dibohongi dan Anda akan menyesalinya nanti.

Untuk melakukan ini, Anda perlu memastikan bahwa penjual memiliki hak di lapangan dan Anda dapat memintanya untuk menunjukkan sertifikat asli, menyalinnya, dan meninjaunya ketika Anda melihat sertifikat.

Jangan lupa menunjukkan ke kartu identitas penjualan (KTP) jika nama yang tercantum dalam sertifikat sesuai dengan kartu identitas. Setelah melihat dokumen, sekarang saatnya Anda mempertimbangkannya.

4. Bank Pemberi Kredit

Ini juga merupakan ide yang baik untuk bertanya kepada bank pemberi pinjaman. Dan dalam hal ini, bank bekerja sama dengan penjual atau pengembang.

Bisakah tanah dibeli secara kredit? Untuk alasan ini, Anda akan tahu atau menguji apakah dokumen itu lengkap dan resmi atau tidak.

Karena jika Anda belum dapat mengajukan kredit di bank, maka dimungkinkan untuk memeriksa apakah dokumennya belum resmi / ilegal. Proses kredit bank  akan disetujui jika dokumen lengkap atau selesai.

5. Status Hak Milik (SHM)

Anda juga harus tahu status tanah. Apakah masih dalam bentuk induk atau sudah dibelah dan apakah itu meminta penjual atau pengembang untuk menunjukkan setiap salinan sertifikat?

Tunjukkan jika sertifikat telah dipisah dan pastikan lokasi paket dan nomor seri sertifikat berbeda karena setiap paket berbeda dengan nomor seri.

Dan jika lokasi tanahnya selalu sama, bisa dipastikan tanah itu masih induknya. Kesimpulannya adalah bahwa, berdasarkan setiap paket yang sudah memiliki sertifikat, setiap nomor akan berbeda.

6. Periksa validitas sertifikat tanah

Mohon klarifikasi untuk memverifikasi validitas sertifikat tanah dengan Badan Pertanahan Nasional (BPN) dengan membawa fotokopi jika sudah terdaftar di Badan Pertanahan Nasional (BPN).

Baca jugaPengertian NJOP (Nilai Jual Objek Pajak) Secara Mudah

7. Sesuaikan Anggaran atau Kemampuan Anda

Sebelum bergerak maju, sesuaikan kemampuan anggaran atau keuangan Anda.

Perkirakan dan berapa lama proses kredit berlangsung, jangan lakukan sebelumnya ketika Anda salah dalam memperkirakan perkiraan periode penghentian kredit Anda di tengah jalan. Ini akan mempersulit masa depan finansial Anda.

Membeli Tanah Kavling, rumah atau properti lain melalui kredit memiliki beberapa kelebihan dan kekurangan.

Kekurangan

Ini akan memiliki implikasi keuangan seperti administrasi bank dan uang muka

Kelebihan

Jika Anda adalah orang awam atau pertama kali melakukan pembelian dengan mencari kredit, dapat dipastikan bahwa properti tersebut legal. Di sini untuk menghindari ketidaktahuan Anda

8. Akses jalan

Hati-hati dan periksa jalan akses ke tanah, karena akses melalui jalan darat adalah persyaratan utama di mana pun tanah itu berada. Dan pilihlah akses jalan yang dapat melintasi mobil yang melintasi kanan dan kiri.

8. Pembangunan Lingkungan

Anda harus cerdas dan penuh perhatian untuk melihat perkembangan lingkungan di sekitarnya, terutama kanan dan kiri, yang tentu saja akan menjadi tetangga masa depan Anda.

Apakah petak-petak di daerah itu terjual dengan cepat jika dijual meskipun tidak dibangun atau sebaliknya jika Anda bangun? Dan selalu melihat harga pasar tanah di daerah tersebut.

9. Antisipasi Bahaya Sekitar

Hindari membeli tanah atau properti lain di dekat jalur sutra atau saluran listrik bertegangan tinggi, jalur pipa, jalur kereta api, dan tepi sungai;

Demikian saran sebelum membeli tanah atau properti lainnya, semoga bermanfaat.


Loading...
Baca selengkapnya

Hobi Travelling.

Artikel terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Back to top button
Close