Kisah Inspiratif

Kisah Sukses Howard Schultz : Mantan Sales yang Menjadi CEO Starbucks

Kisah sukses Howard Schultz tidak datang begitu saja. Ada perjuangan serta kerja keras yang mengiringi langkah Howard Schultz sehingga menjadi pemiliki waralaba kedai kopi terbesar Starbucks.

Kehidupan Howard Schultz dimulai pada tahun 19 juli 1953 di New york dimana dia dilahirkan. Masa kecil Howard Schultz dihabiskan dengan cara yang sederhana. Hal ini dikarenakan ayahnya merupakan mantan tentara Amerika Serikat yang kemudian menjadi supir truk bernama Fred Schultz.

Lingkungan tempat tinggal Howard Schultz pada masa kecil pun masuk ke dalam masyrakat yang berpenghasilan rendah. Hal inilah yang menjadikan Howard Schultz harus ikut banting tulang membantu perekonomian keluarganya. Pada umurnya yang ke  12 tahun, Howard itu bekerja menjadi loper koran dan pada umur 16 tahun ia harus menjadi seorang  penjaga toko.

Dalam pendidikan pun keluarganya hanya mampu menyekolahkan Howard sampai dengan bangku SMA karena terkendala biaya. Namun Howard berhasil memperoleh beasiswa di Northen Michigan University karena mahir dalam bidang berolahraga.

Kisah Sukses Howard Schultz dimulai setelah ia lulus kuliah dan melanjutkan bekerja sebagai seorang Sales Manager di Xerox dan kemudian bekerja di Hamamaplast sebagai tenaga penjual peralatan rumah tangga.

Kisah Sukses Howard Schultz
Howard Schultz Via qz.com

Bertemu Dengan Pendiri Starbucks

Sebagai tenaga penjual peralatan rumah tangga di Hamamaplast, Howard Schultz pun menjual mesin pembuat kopi ke Starbucks. Dari sinilah awal mula Howard bertemu dengan tiga orang pendiri Starbucks yaitu Jerry Baldwin, Zev Siegl, dan Gordon Bowker.

Howard pun mencoba cita rasa kopi yang ditawarkan oleh Starbucks dan berkata bahwa ini merupakan kopi yang sangat nikmat. Howard sangat terkesan dengan apa yang dia rasakan dan mulai berpikir bahwa ini merupakan bisnis yang bagus untuk dijalankan.

Memiliki pandangan yang jauh kedepan dan keyakinan bahwa bisnis ini sangat menjanjikan, akhirnya Howard segera melamar kerja di Starbucks. Butuh waktu satu tahun bagi Howard untuk dapat bekerja di Starbucks dan mendapatkan posisi Manager Retail Operations dan Marketing.

Loading...

Kisah Sukses Howard Schultz Diawali Dengan Membuka Pikiran

Kisah Sukses Howard Schultz

Setelah bekerja di Starbucks, tahun 1983 Howard pergi ke Milan, Italia dan menyaksikan apa yang tidak ia lihat di tempatnya bekerja. Howard melihat cafe di pinggiran jalan Italia yang menawarkan konsep yang nyaman. Dimana pengunjungnya betah untuk duduk berlama-lama hanya dengan meminum kopi dan bercengkerama dengan koleganya.

Melihat hal tersebut membuka pikiran Howard Schultz untuk melakukan pembaruan dan inovasi pada Starbucks. Ia meyakini bahwa ide membuat cafe yang nyaman sehingga pengunjung betah berlama-lama disana merupakan ide yang sangat cemerlang.

Ia pun segera menawarkan idenya tersebut kepada pendiri Starbucks dan mencoba untuk meyakinkan mereka dengan gagasannya. Namun Howard gagal meyakinkan para pendiri Starbucks karena mereka beranggapan hal tersebut akan menghilangkan ciri khas Starbucks.

Mengambil Resiko Harus Dilakukan

Sering kali orang takut untuk mengambil resiko dalam hidupnya karena khawatir akan adanya kegagalan atas tindakan yang dilakukannya. Namun tidak bagi Howard, karena para atasannya di Starbucks tidak sejalan dengan keyakinannya, ia pun memilih untuk keluar.

Dengan meminjam uang sebesar 1,7 juta dollar Amerika dari para pendiri Starbucks dan bank, Howard mendirikan kedai kopi bernama Il Giornale. Antusias pengunjung dengan ide Howard terlihat di hari pertama pembukaan Il Giornale dimana terdapat 300 pengunjung menikmati kopi disana.

Inovasi yang dilakukan Howard Schultz dengan menggabungkan konsep Starbucks dan cafe yang ada di Italia terbukti sukses untuk menarik pelanggan. Dengan kopi yang berkualitas tingga ditambah dengan suasana nyaman untuk berlama-lama menjadikan Il Giornale berkembang.

Pikiran yang Tertutup

Dilain pihak , pikiran yang tertutup dengan ide dan terobosan baru menjadikan pendiri Starbucks jalan ditempat dan tidak berkembang. Akhirnya Starbucks pun dinyatakan bangkrut dan harus menjual sahamnya. Seluruh saham Starbucks pun akhirnya dibeli oleh Howard Schultz pada tahun 1992.

Saat ini ditangan Howard Schultz, Starbucks menjadi cafe nomor satu di bidangnya. Dengan senantiasa menjaga kualitas kopi terbaik ditambah dengan kenyamanan cafe, pantas menjadikan Starbucks dilirik oleh banyak pengunjung. Sekarang Starbucks telah menjadi waralaba cafe terbesar dengan memiliki 21.536 cafe di 64 negara seluruh dunia.

Kita Bisa Mengikuti Kisah Sukses Howard Schultz

Kisah Sukses Howard Schultz

Kisah Sukses Howard Schultz dapat terjadi berkat banyak faktor yang mendukung. Faktor paling penting dalam berbisnis yang dijalankan oleh Howard adalah dengan memiliki pandangan terbuka jauh kedepan. Keyakinan akan ide yang digagas dan menjalankannya dengan kesungguhan hati menjadikan Howard Schultz dapat menjadi orang yang sukses seperti sekarang.

Baca juga : Mantan Buruh Pabrik yang Menjadi Orang Terkaya di Asia

Jangan pernah takut untuk mencoba dan merealisasikan ide yang dimiliki. Berani mengambil resiko dan berani untuk melangkah menjalankan bisnis yang dimiliki. Dengan keyakinan dan sikap pantang menyerah seperti yang dilakukan Howard Schultz kita pun mampu merealisasikan kesuksesan .



Loading...

Tags
Baca selengkapnya

Ideas and Thought Must be Submited | Passionate in Business and Investment |

Artikel terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *