Kisah Inspiratif

3 Pengusaha Restoran Sukses di Indonesia, Simak Kisah Suksesnya dan Jadilah Seperti Mereka

Menjadi seorang pengusaha restoran sukses pasti menjadi impian dari banyak orang diluar sana yang tengah merintis usaha. Kesuksesan dalam mengembangkan usaha tentu akan menjadi sebuah kebanggaan tersendiri bagi mereka yang telah mencapainya.

Bagaimana tidak bangga, usaha dan kerja keras yang dicurahkan untuk mengembangkan sebuah bisnis dari bawah akhirnya bisa menemui hasil yang sangat memuaskan.

Kerja keras yang dilakukan seolah terbayar lunas dengan kesuksesan yang kita dapatkan.

Kesuksesan yang didapatkan oleh orang lain pasti akan memicu semangat banyak orang yang mendengarnya. Keinginan untuk merasakan sukses yang sama membuat orang yang tengah merintis usaha kembali semangat mengembangkan usahanya.

Apakah anda salah satu orang yang ingin menjadi pengusaha restoran sukses di Indonesia ?

Atau tengah mencari teladan yang akan memotivasi anda untuk turut sukses berbisnis restoran ?

Jika iya, artinya anda harus meneruskan bacaan ini sampai selesai untuk mengetahui lebih lanjut tentang 4 orang pengusaha restoran sukses yang akan memotivasi kita semua dalam berjuang.

Selamat membaca,

Pengusaha restoran sukses

Artikel Lain : Cara Memulai Bisnis : 6 Tips Super Menjadi Bos di Usaha Sendiri

Rangga Umara, Pengusaha Restoran Sukses “Lele Lela”

Merintis restoran makan Lele Lela dilakoni Rangga Umara setelah memilih untuk berhenti bekerja dari sebuah perusahaan. Rangga memilih untuk berhenti bekerja karena keadaan perusahaan yang sudah tidak sehat lagi dan mulai tersiar kabar akan adanya PHK disana.

Walaupun belum dipastikan akan di PHK, Rangga Umara memilih untuk berhenti bekerja saat itu. Rangga termasuk orang yang senang mengambil resiko yang tinggi karena pada saat berhenti bekerja ia berada pada posisi Manajer dan belum mendapatkan pengganti pekerjaan yang pasti.

Namun dalam mengambil resiko, Rangga Umara tidak serta merta tidak mempersiapkan rencana selanjutnya. Pada saat resign dari pekerjaan, ia sudah mulai mempersiapkan diri untuk memulai bisnis restoran.

Rangga Umara Via the-mni.com

Mulai Merintis Usaha

Tahun 2007 menjadi tahun dimulainya Lele Lela  dirintis oleh Rangga Umara. Dengan bermodal uang hasil menjual parfum, handphone, jam tangan, dan alat penggetar perut yang dimilikinya terkumpulah uang sebesar 3 juta rupiah.

Bekerja sama dengan temannya yang pandai membuat bumbu, mulailah Rangga membuka kedai pertamanya di Pondok Bambu, Jakarta Timur.

Nama Lele Lela dipilih oleh Rangga sebagai brandnya karena mengandung makna yang positif. Lela merupakan sebuah doa dan harapan agar usaha yang dijalankannya Lebih Laku atau Lebih Laris.

Hasil Belum Terlihat NamunTetap Berjuang

Ternyata pilihannya untuk membuka kedai lele di daerah Pondok Bambu belum tepat. Daerah tersebut sepi dan sangat sedikit pelanggan yang datang untuk makan di kedai yang ia buka.

Sampai pada bulan ketiga keuntungannya terus mengalami penurunan bahkan sampai minus dan tidak menghasilkan laba apapun. Keadaan ini membuat Rangga dan keluarganya harus pergi dari kontrakan mereka karena mereka sudah tidak bisa membayar kontrakan.

Tidak Menyerah dan Terus Berjuang

Keterpurukan tidak menjadikan Rangga putus asa dan menyerah. Ia pun mulai mengubah imej Lele Lela sebagai rumah makan yang menawarkan kualitas yang terbaik dan profesional. Ia juga bekerja sama dengan orang lain dengan memakai sistem setoran sebesar satu juta setiap bulannya.

Sistem yang baru, konsep yang baru, dan tempat yang baru ternyata merupakan langkah yang baik. Hal ini terbukti dengan didapatkannya keuntungan 3 juta rupiah sebulan pada bulan pertama ia membuka gerai barunya.

Sekarang Rangga Umara sudah menjadi pengusaha restoran sukses di Indonesia dengan kepemilikan lebih dari 40 cabang Lele-Lela di seluruh Indonesia. Bahkan Lele Lela telah memiliki satu cabang di Luar negeri tepatnya di Malaysia.

Omzet yang didapatkannya tidaklah main-main, Lele Lela mampu mendapatkan omzet penjualan sebesar Rp 4,8 Milyar setiap bulannya. Ditambah lagi Rangga Umara sudah menawarkan kemitraan atau waralaba bagi mereka yang juga ingin memulai usaha seperti beliau.

Edy Hardi, Pemilik Rumah Makan “Saung Sunda Sawargi”

Sebelum sukses merintis rumah makan Saung Sunda ternaya Edy Hardi telah bekerja di perusahaan besar yang telah memiliki nama besar. Namun, pekerjaannya tersebut tidak membuat Edy cepat merasa puas. Akhirnya ia memilih untuk behenti dari tempatnya bekerja dan memulai bisnis kulit di Bali pada tahun 1995.

Bisnis yang dilakoninya ternya membuahkan hasil yang besar. Dimana lewat bisnis tersebut ia mampu memperoleh keuntungan hingga ratusan juta.

Datangnya Masalah

Bisnis yang dilakoninya di Bali ternyata ditimpa keterpurukan. Hal ini karena tepat pada tahun 2002 silam, muncul tragedi bom bali yang menghancurkan bisnis yang telah ia dirikan.

Kondisi demikian membuat dirinya sangat terpuruk, sampai harus merelakan harta yang dimiliknya dijual satu per satu untuk memenuhi kebutuhan hidup.

Memilih untuk Hijrah dan Memulai Hidup Baru

Masalah yang datang menimpanya menjadikan Edy memilih untuk hijrah dan memulai hidup baru di Batam pada tahun 2005. Mulailah ia berdagang gorengan bahkan menjadi calo rela ia lakoni untuk mendapatkan uang.

Dari pekerjaan tersebut perlahan-lahan ia kumpulkan untuk dijadikan modal awal menyewa kios di DC Mall, Batam. Kios yang disewanya itu, ia gunakan untuk berdagang pakaian kal itu. Namun, sayang usaha tersebut belum menemui hasil yang optimal karena hasil penjualannya tidak bisa menutupi biaya operasional.

Mulai Mendirikan Restoran Sunda

Kegagalan usaha tidak menjadikannya putus harapan, ia mencari jenis usaha lain yang menguntungkan. Mulailah ia membuka usaha restoran sunda yang diberi nama “Saung Sunda Sawargi” di Batam Centre.

Ternyata disinilah rezeki yang membawa Edy sebagai pengusaha restoran sukses di Indonesia. Awal mendirikan usaha, restoran yang ia dirikan telah banyak didatangi oleh banyak pejabat, pengusaha, dan juga artis.

Resep Sukses yang Dimiliki Edy Hardi

Pertama, ia adalah sosok pengusaha tangguh yang tidak mudah menyerah dengan keadaan dan masalah yang menimpanya. Kegagalannya dalam menjalankan usaha tidak menyulutkan semangat untuk terus mengejar impian sukses yang diinginkan.

Kedua, sikap yang legowo (sabar) saat musibah datang menimpa. Edy Hardi memiliki sikap yang sabar terhadap masalah yang menimpanya dan pasrah terhadap segala ketentuan Tuhan yang memberikan cobaan kepadanya dengan masalah yang ada.

Ia juga meyakini bahwa segala sesuatu yang manusia kerjakan di dunia pasti tidak terlepas dari campur tangan Tuhan disana. Dengan sikap seperti ini, ia menjadi sosok yang tidak sombong dikala kesuksesan datang dan tidak berkeluh kesah disaat masalah datang menghampiri.

Ketiga, konsisten dalam berjuang adalah sikap yang patut kita jadikan contoh daro sosok Edy Hardi. Tidak kenal lelah walaupun hasil belum terlihat merupakan sikap yang diperlukan untuk menjadi orang yang sukses di masa depan.

Puspo Wardoyo, Sukses dengan Ayam Bakar Wong Solo

Puspo Wardoyo Via izaybiografi.com

Puspo Wardoyo sebelum mampu sukses menjadi pengusaha restoran di Indonesia ternyata berjuang merintis dan mengembangkan ayam bakar Wong Solo dari Nol.

Puspo Wardoyo sejak kecil sering berurusan dengan ayam karena orang tuanya adalah penjual ayam. Mulai dari pagi, ia turut membantu untuk menyembelih ayam untuk dijual ke pasar. Selanjutnya, mulai dari siang sampai malam harinya ia juga menjajakan ayam goreng, ayam bakar, dan menu lain untuk dijual di warung miliki orang tuanya.

Cerita Seorang Teman yang Menggugah Semangatnya

Kesuksesan Puspo Wardoyo dalam mengembangkan restoran Ayam Bakar Wong Solo tidak lepas dari cerita sukses seseorang yang datang mengunjunginya.

Kala itu, seorang pedagang bakso asal Solo bercerita kepadanya bahwa ia mampu sukses menjalani hidup di Medan.

Pedagang bakso tersebut bercerita bahwa dalam sehari ia mampu mendapatkan keuntungan bersih sekitar Rp 300.000 pada akhir 1990an. Lewat keuntungan itu, pedagang bakso itu kembali bercerita ia bisa setiap bulan pulang kampung ke Solo.

Peluang usaha yang sangat baik di Medan menjadi motivasi tersendiri didalam benak Puspo Wardoyo dan bertekad untuk bisa merantau ke Medan.

Akhirnya ia menjual usaha warung lesehan yang tengah ia rintis kepada temannya. Dimana uang tersebut ia gunakan sebagai modal untuk berangkat ke Jakarta. Jakarta ia pilih untuk pertama kalinya karena ia belum memiliki cukup dana untuk bisa sampai ke Medan.

Perjuangan Mendapatkan Modal

Sesampainya di Jakarta, ia melihat adanya lowongan pekerjaan sebagai tenaga pengajar di Perguruan Dr Wahidin, Sumatera Utara. Demi terwujudnya cita-cita untuk mendapatkan modal usaha, ia pun kembali menjadi guru dan bertekad hanya membutuhkan waktu tahun untuk bisa mengumpulkan modal untuk memulai usaha.

Benar saja, selama dua tahun menjadi guru ia pun berhasil mengumpulkan modal usaha sebesar Rp 2.400.000. Akhirnya mulailah Puspo Wardoyo menggunakan uang tersebut untuk menyewa rumah, membeli Vespa, dan sisa sebesar Rp 700.000 dijadikannya modal membangun usaha.

Mulai Merintis Usaha di Medan

Di daerah Polonia Medan, mulailah Puspo Wardoyo berjuang merintis usaha ayam bakar dengan menyewa lahan seluas 16 m2 dengan biaya Rp 1000 per harinya.

Awal merintis usaha ternyata tidaklah berjalan mulus sesuai apa yang ia harapkan. Pada tahun pertama membuka usaha, Puspo Wardoyo hanya mampu menjual tiga ekor ayam saja dalam sehari dengan harga per potong seharga Rp 4.500 ditambah dengan nasi.

Di tahun kedua, jumlah ayam yang dijualnya mulai mengalami peningkatan dengan mampu menjual sebanyak 10 ekor ayam dalam satu hari.

Namun ada masa dimana disaat mulai merintis usaha ia mulai merasa putus asa dengan apa yang dilakukannya. Bahkan pernah selama berhari-hari ia tidak mendapatkan keuntungan sedikitpun karena ayam bakar yang dijualnya tidak seekor pun yang laku.

Bukan Cuma itu saja masalah yang dihadapi Puspo Wardoyo disaay merintis usaha. Pernah suatu saat seluruh barang dagangannya tumpah dijalanan yang licin. Sehingga ia terpaksa pulang kembali ke rumah untuk memasak kembali.

Kebaikan Hati yang Berbuah Manis

Apa yang kita tanam itulah yang akan kita panen sepertinya pepatah yang berlaku dalam kehidupan Puspo Wardoyo. Kebaikan hati yang ia berikan ketika ada seorang karyawannya yang sedang tertimpa masalah, dimana ia terlibat hutang dengan rentenir. Mendengar masalah yang dihadapi karyawannya, Puspo Wardoyo pun meminjamkan uang untuk membantu mengatasi masalah karyawannya tersebut.

Merasa terbantu dengan kebaikan hati Puspo Wardoyo, pegawai tersebut akhirnya membawa seorang wartawan sebuah harian lokal di Medan untuk menuliskan profil Puspo Wardoyo. Judul artikel yang dimuat dalam harian lokal tersebut adalah Sarjana Buka Ayam Bakar Wong Solo.

Artikel yang memuat profil Puspo Wardoyo ternyata membawa rezeki tersendiri baginya. Setelah artikel tersebut terbit, keesokan harinya ada banyak sekali orang datang untuk mencoba ayam bakar yang ia tawarkan.

Sebuah rezeki yang datang lewat kebaikan hati yangsenang untuk membantu orang lain yang sedang dilanda kesulitan.

Mulai Kewalahan Melayani Pelanggan

Setelah datangnya wartawan yang memuat profilnya di harian lokal ditambah dengan promosi dari mulut ke mulut membuat semakin banyak pelanggan yang datang untuk mencoba cita rasa yang ditawarkan Ayam Bakar Wong Solo.

Bahkan saking banyaknya pelanggan, pernah ia kewalahan untuk melayani pelanggan yang datang ke warungnya. Disaat ayam bakar yang dijualnya telah habis terjual ternyata masih ada pelanggan yang datang untuk membeli ayam bakarnya. Pembeli tersebut bahkan rela menunggu Puspo Wardoyo mencari ayam ke pasar untuk pesanannya.

Dia pun pergi ke pasar untuk membeli ayam untuk diolah menjadi ayam bakar dan memenuhi permintaan pelanggan tersebut. Sampai pada akhirnya pelanggan terus berdatangan dan Puspo

Ekspansi Dilakukan Puspo Wardoyo

Dengan semakin bertambahnya jumlah pelanggan yang datang ke warung makannya. Dua tahun setelah merintis usaha, Puspo Wardoyo pun memutuskan untuk memperluas warung makannya agar bisa menampung lebih banyak pelanggan.

Ia pun tidak segan untuk membayar jasa arsitek untuk mewujudkan bentuk bangunan yang ia inginkan.

Sikap Puspo Wardoyo yang Mendukung Kesuksesannya

Ayam Bakar Wong Solo Via vkeong.com

Puspo Wardoyo merupakan sosok pekerja keras yang tangguh dalam memulai usaha. Sikap tidak pernah menyerah ditambah dengan kegigihan untuk mewujudkan mimpi besarnya menjadi faktor pendukung suksesnya usaha yang dijalankannya.

Ia terlebih dahulu merasakan pahitnya kehidupan, banyaknya kegagalan untuk bisa sukses seperti sekarang. Keinginan untuk membantu orang yang mengalami kesulitan menjadi faktor berkahnya usaha yang ia jalankan.

Bukan Cuma itu saja, dalam menjalankan usaha Puspo Wardoyo selalu menekankan untuk memberikan pendekatan kepada para konsumennya. Hal ini ditunjukkannya dengan berusaha untuk menghafal nama semua pelanggannya. Sehingga dengan ini, ia bisa menyebut nama pelanggan yang datang ketika menyambut mereka.

Puspo Wardoyo mengatakan bahwa inilah yang dinamakan dengan menjadikan pelanggan sebagai saudara. Perlakuan ini pulalah yang menjadikan pelanggan merasa nyaman dan ingin kembali datang ke restoran Ayam Bakar Wong Solo.

Pencapaian dan Penghargaan yang Didapatkan

Saat ini Ayam Bakar Wong Solo telah memiliki lebih dari 16 cabang yang tersebar di Kota Medan, Aceh, Solo, Denpasar, Pekanbaru, Surabaya, Jakarta, Semarang, Malang, dan Yogyakarta.

Dengan tetap mengandalkan ayam bakar sebagai ciri khas mereka yang ditambah dengan tambahan beragam menu sampai puluhan macam.

Sebagai pengusaha restoran sukses, Puspo Wardoyo  sekarang menawarkan kesempatan bagi mereka yang ingin bekerja sama dengan Ayam Bakar Wong Solo melalui sistem Waralaba. Ia pun meyakinkan bahwa ia telah membuat sebuah standarisasi dalam hal rasa dan gerai. Sehingga orang yang bermitra dengan Ayam Bakar Wong Solo tidak akan merasa kecewa akibat kemungkinan timbulnya perbedaan rasa maupun penataan gerai.

Lewat usaha yang dijalankannya, Puspo Wardoyo mendapatkan penghargaan yang membanggakan. Salah satunya penghargaan Enterprise 50 sebagao Waralaba Terbaik Lokal yang diberikan oleh Presiden RI, Ibu Megawati Soekarnoputri.

Andakah Pengusaha Restoran Sukses Selanjutnya ?

Menjadi pengusaha restoran sukses merupakan impian yang diinginkan oleh banyak orang. Jika salah satunya adalah anda mulailah untuk bekerja keras dan gigih untuk mewujudkan impian yang kalian inginkan.

Jadikan ketiga tokoh diatas sebagai pembelajaran dalam merintis usaha dan terapkanlah pola sukses yang berhasil mereka lakukan kedalam usaha anda.

Semoga Anda yang Selanjutnya Menjadi Pengusaha Restoran Sukses di Indonesia.

Selamat Berwirausaha !


Loading...
Baca selengkapnya

Ideas and Thought Must be Submited | Passionate in Business and Investment |

Artikel terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Back to top button
Close