Prosesor AMD Terbaik

7 Prosesor AMD Terbaik untuk Laptop dengan Spek Berkelas

Apakah saat ini kamu mencari prosesor AMD terbaik? kali ini, saya akan meriview prosesor AMD baik itu untuk keperluan Gaming maupun untuk hal lainnya yang sesuai dengan PC atau Laptop. Dan ini sangat cocok jika kamu memiliki game berat.

Ketika kamu membeli prosesor, saya menyarankan agar kamu tidak berpatokan dengan harga mahal atau murah. Hal ini di karenakan masalah game berat yang kamu jalankan. lebih baik jika kamu berpatokan pada kualitas prosesor tersebut.

Sebelum kamu membaca lebih jauh, sedikit saya menjelaskan mengenai prosesor dari AMD .

Dalam beberapa tahun terakhir, produk AMD ini secara signifikan lebih rendah daripada prosesor Intel di segmen solusi berkinerja tinggi. Selain itu, baru-baru ini perusahaan telah berfokus pada peluncuran CPU murah dengan inti grafis terintegrasi, yang difokuskan terutama pada pasar ponsel.

Model dan Tipe dari prosesor sudah sangat banyak, ketika memilih prosesor AMD terbaik pastikan prosesor tersebut sesuai dengan kebutuhan kamu.

7 prosesor AMD terbaik dengan spek berkela, kelebihan dan kekurangan

1. AMD FX-8350 Vishera (AM3 +, L3 8192Kb)

AMD FX-8350 Vishera
Image by: wootware.co.za

Perwakilan paling populer dari jajaran Vishera. Prosesor FX-8350 ini telah menunjukkan hasil yang sangat baik di bawah beban multi-threaded, khususnya saat mengedit video HD, pemodelan 3D, penggunaan aplikasi kriptografi, keuangan dan komputasi, dan tugas serupa.

Daya komputasi disediakan oleh 8 core yang beroperasi dalam rentang frekuensi clock 4.0–4.2 GHz. Kinerja bervariasi secara dinamis tergantung pada beban dan berada pada level model Intel i5 dengan arsitektur Ivy Bridge.

Prosesor memiliki pengganda tak terkunci, karena operasi stabil pada frekuensi clock hingga 4,7 GHz yang dicapai menggunakan overclocking. FX-8350 dirancang untuk platform AM3 + dan dalam mode normal mengkonsumsi daya hingga 125 watt.

Loading...

Dapat berfungsi sebagai dasar untuk sistem game tingkat menengah.

Kelebihan:

  • Sangat cocok ketika laptop overclocking
  • Sangat ideal ketika tuntutan tugas

Kekurangan:

  • Efisiensi energi rendah
  • Performa rendah dengan beban tunggal atau tidak rata

2. AMD FX-6300 Vishera (AM3 +, L3 8192Kb)

AMD FX-6300 Vishera
Image by: youtube.com

Salah satu prosesor AMD terbaik untuk platform AM3 +, yang termuda dari 6 inti kerabat Vishera. Ini memiliki pengganda clock unlocked dan memungkinkan kamu untuk melakukan overclocking hingga 4.8 GHz.

AMD FX-6300 Vishera memiliki sistem pendingin yang baik. Ini berbeda dari prosesor yang lebih tua dengan 6 core oleh TDP yang lebih sederhana (95 W vs 125) dan frekuensi clock yang lebih rendah (3,5 dan 3,9, masing-masing, dalam mode Turbo Boost 4.1 versus 4.3 GHz).

Setelah overclock FX-6300, dengan harga yang cukup sederhana, pemakai akan menerima kinerja yang memuaskan untuk game modern berat tepat di atas Core i3-3220.

Adapun solusi tugas-tugas sumber daya intensif dengan komputasi multi-threaded, misalnya, 3D-pemodelan atau bekerja dengan konten multimedia, prosesor lini Vishera meninggalkan pesaing Intel jauh di belakang.

Kelebihan:

  • Performa tinggi dalam tugas yang bisa diparalelkan
  • Potensi overclock yang bagus
  • Dasar untuk membangun sistem gaming

Kekurangan:

  • Konsumsi daya besar saat akselerasi

3. AMD FX-9590 Vishera (AM3 +, L3 8192Kb)

AMD FX-9590 Vishera
Image by: anandtech.com

Perwakilan dari prosesor AMD tercepat untuk platform AM3 +, yang kinerjanya tinggi disediakan oleh metode overclocking pabrik. Intinya, ini adalah chip yang di overclock dengan menaikkan voltase catu daya CPU dan meningkatkan frekuensi clock.

Pada mode reguler dan Turbo Boost, keduanya 4,7 / 5,0 GHz, dan overclocking tambahan hampir tidak mungkin. Prosesor memiliki paket termal yang sangat tinggi yaitu 220 W. Jadi untuk pendinginannya diperlukan pendingin berkualitas tinggi.

Selain itu, karena konsumsi daya yang signifikan, tidak semua motherboard untuk platform AM3 + mampu memberikan FX-9590 dengan kekuatan penuh.

Salah satu prosesor AMD terbaik ini memungkinkan kamu untuk menjalankan semua game berat modern,  sangat cocok untuk membangun workstation khusus yang berbiaya rendah dengan tugas multi-threaded

Kelebihan:

  • Kinerja dalam aplikasi yang menuntut pada tingkat Intel Core i7-4770

Kekurangan:

  • TDP Besar
  • Tidak cocok dengan motherboard individu untuk catu daya
  • Kisaran suhu berkurang

4. AMD A10-6800K Richland (FM2, L2 4096Kb)

AMD A10-6800K Richland (FM2, L2 4096Kb)
Image by: youtube.com

Keluarga prosesor unggulan Richland untuk platform FM2 / FM2 +, mewakili generasi ketiga APU. Grafis terintegrasi dari Radeon HD 8670D memiliki arsitektur internal yang mirip dengan yang digunakan dalam kartu grafis diskrit dari seri HD 6900.

Ini mempercepat dua aliran HD secara bersamaan, dan teknologi Dual Graphics memungkinkan kamu untuk menggabungkan core grafis dan akselerator diskrit yang dipasang di slot PCI Express pada motherboard menjadi satu subsistem.

Namun, game berat hanya dapat dimulai dengan pengaturan kualitas ke tingkat rata-rata. Pabrikan memposisikan Richland line sebagai platform untuk mainan kasual dan sistem berbiaya rendah.

Prosesor beroperasi pada frekuensi 4,1 / 4,4 GHz (nominal dan Turbo Boost, masing-masing) dan dapat mempercepat hingga 4,8 GHz dengan pemilihan yang tepat dari tegangan suplai dan timing memori.

Performa A10-6800K berada pada level Intel Pentium G3460 dan lebih lemah daripada lini Core i5 manapun.

Kelebihan:

  • Grafis terintegrasi sangat cepat
  • Rasio harga / kinerja

Kekurangan:

  • Dalam resolusi tinggi, kamu hanya dapat menjalankan game lama

5. AMD A10-5800K Trinity (FM2, L2 4096Kb)

AMD A10-5800K Trinity (FM2, L2 4096Kb)
Image by: wootware.co.za

Prosesor AMD terbaik paling produktif dari rentang model Trinity untuk platform FM2 / FM2 +. Dirancang untuk membangun sistem entry-level non-gaming kantor dan rumah dengan grafis terintegrasi yang baik.

Berkat teknologi TurboCore dan pengganda yang tidak dikunci, kecepatan clock bervariasi dari 3,8 hingga 4,2 GHz, tergantung pada bebannya. Forced overclocking tanpa menggunakan sistem pendingin khusus dimungkinkan hingga nilai sekitar 4,4 GHz.

Performa A10-5800K berada pada level Intel Core i3-3220 atau Pentium G3450. Prosesor grafis didasarkan pada Radeon HD 7660D, yang terintegrasi dengan baik dengan akselerator diskrit dari seri HD 6000 sebagai bagian dari teknologi Dual Graphics.

Kelebihan:

  • Grafik terintegrasi berkualitas tinggi
  • Performa tinggi dalam aplikasi multi-berulir
  • Harga terjangkau

Kekurangan:

  • Tidak cocok untuk game atau permainan modern.

6. AMD A10-7850K Kaveri (FM2 +, L2 4096Kb)

AMD A10-7850K Kaveri
Image by: bi-tech.net

Model teratas dari keluarga Kaveri adalah prosesor hybrid generasi keempat (APU) untuk platform FM2 +. Ini berbeda dari pendahulunya dalam arsitektur baru prosesor grafis, yang memungkinkan melakukan komputasi non-grafis, serta dalam memori sistem umum dengan empat skalar inti.

Prosesor memiliki pengali frekuensi clock tak terkunci dan kinerjanya kira-kira sesuai dengan Intel Pentium G3460, beroperasi pada frekuensi 3,5 GHz atau Core i5-4430.

Delapan core grafis memungkinkan kamu untuk bermain pada resolusi 720p dengan hampir tidak ada degradasi dalam Full-HD pada pengaturan menengah, dan sedikit lebih lemah daripada akselerator diskrit Radeon HD 7750.

Frekuensi jam nominal adalah 3,7 GHz, dan dalam mode Turbo Boost, prosesor secara otomatis dipercepat. hingga 4 GHz. Overclocking maksimum memungkinkan kamu menaikkan bilah ini menjadi 4,5 GHz.

Prosesor ini merupakan pilihan yang baik untuk membangun PC universal yang murah.

Kelebihan:

  • Pengontrol PCI Express 3.0 terintegrasi
  • Dukungan teknologi Grafis Ganda
  • Mendukung teknologi DSP TrueAudio dengan suara realistik tinggi
  • Efisiensi energi yang baik

Kekurangan:

  • Kinerja yang buruk dalam tugas-tugas single-threaded

7. AMD Athlon X4 860K Kaveri (FM2 +, L2 4096Kb)

AMD Athlon X4 860K Kaveri
Image by: bhphotovideo.com

AMD Athlon X4 860K adalah salah satu prosesor AMD terbaik pada masanya. Ini Model lama dari prosesor Athlon X4 4-core seri 800 untuk platform FM2 +.

Dalam persiapan untuk pelepasan keluarga prosesor Kaveri, AMD telah bergerak tidak hanya untuk standar teknologi baru.

Akan tetapi juga benar-benar mengubah proses manufaktur semikonduktor, yang memungkinkan kamu menempatkan dua kali lebih banyak transistor pada chip dari area yang sama.

Kecepatan clock Athlon baru mungkin agak berkurang yaitu pada 3,7 GHz nominal, dalam mode “Turbo”, nilainya adalah 4, dan selama akselerasi dimungkinkan untuk mencapai nilai pada urutan 4,5 GHz.

Prosesor memiliki pengganda tak terkunci, inti grafis yang dinonaktifkan dan TDP 95W, dan kinerjanya sesuai dengan Intel Pentium G3258.

Athlon X4 860K dirancang untuk instalasi di PC rumahan dan workstation entry-level, praktis tidak cocok untuk game yang bergantung pada prosesor, bahkan dengan overclocking yang ekstrim.

Kelebihan:

  • Pengontrol PCI Express 3.0 yang terintegrasi dengan kristal
  • Harga rendah

Kekurangan:

  • Konsumsi daya besar untuk prosesor anggaran
  • Sistem pendinginan lengkap tapi lemah

Loading...

Bagikan

Penulis

Syarif Sabirin
Syarif Sabirin
Seorang Article Creator dan Marketing Digital dengan visi mengambil ke langkah berikutnya.

Article Seo Highquality & UX

Profil; https://bit.ly/2tRplRX
Syarif Sabirin

Penulis

Seorang Article Creator dan Marketing Digital dengan visi mengambil ke langkah berikutnya.Article Seo Highquality & UXProfil; https://bit.ly/2tRplRX

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *