Review ProdukTekno

Samsung Meluncurkan Sensor Foto ISOCELL GH1 dengan Piksel Paling Compact di Dunia

Bagian Smartphone Menawarkan 43MP dalam Paket yang Sangat Kecil

Samsung mengumumkan sensor gambar seluler ISOCELL Slim GH1 , yang memiliki sebagai fitur utama ukuran terkecil dari piksel dengan 0,7 mikrometer (satu). Sebagai hasilnya, ini memungkinkan untuk menggunakan kamera 43,7MP pada smartphone yang lebih tipis  dengan desain yang lebih terpadu dan sederhana.

Samsung telah meningkatkan inovasi dalam teknologi pixel dari sensor 1.0um / pixel pertama di industri ke sensor 0.8um resolusi ultra-tinggi 64MP dan 108MP.

Samsung memberikan inovasi lain di industri dengan sensor gambar 0,7um piksel pertama, ISOCELL Slim GH1, yang akan memungkinkan desain yang lebih sederhana,  serta pengalaman pengguna pada smartphone masa depan.

Menurut perusahaan, sensor ISOCELL Slim GH1 baru menggunakan teknologi isolasi piksel Samsung, yang meminimalkan cross-talk warna. Selain itu, perusahaan mengatakan sensor ini mampu menyerap cahaya yang cukup untuk menghasilkan foto yang jelas dan terang.

Untuk mengimbangi lingkungan kurang cahaya, sensor ini dapat menggunakan teknologi Tetracell untuk menyatukan piksel. Ini memungkinkan sensitivitas cahaya setara dengan sensor 1.4um per piksel dan  ini akan membuat foto tidak buram.

Sensor Gambar Seluler Dengan Teknologi ISOCELL Slim GH1

Sensor Foto ISOCELL GH1

ISOCELL Slim GH1 adalah sensor gambar seluler pertama di industri yang mengadopsi ukuran piksel terkecil di industri pada 0,7 mikrometer .

Dengan teknologi isolasi piksel Samsung, ISOCELL Plus, piksel kecil 0,7 mikrometer dapat menyerap informasi cahaya yang cukup untuk mengambil foto yang cerah dan realistis.

Dalam lingkungan dengan cahaya rendah, GH1 juga menggunakan teknologi fusi piksel Tetracell. Ini yang memungkinkan sensitivitas yang lebih besar terhadap cahaya yang setara dengan sensor gambar 1,4 mikron piksel.

Rekaman Video 4K

Untuk merekam video dalam resolusi 4K (3840 x 2160), sensor baru Samsung secara alami menangkap dalam kualitas yang jauh lebih tinggi dari 7968 x 5480 piksel.

Tujuannya adalah untuk memungkinkan video memiliki kehilangan tampilan bidang yang minimal karena smartphone biasanya memotong gambar untuk stabilisasi elektronik.

Selain itu, menggunakan teknologi Tetracell, GH1 dikonversi menjadi 3,984×2,740p, resolusi yang mencakup resolusi 4K. Ini akan memungkinkan pengguna untuk menangkap latar belakang yang lebih detail saat merekam video resolusi tinggi atau selfie pada 60 frame per detik (fps).

Pada GH1 mendukung stabilisasi gambar elektronik (EIS) berdasarkan giroskop. Dan teknologi autofokus performa tinggi, Super PD, yang memungkinkan fokus otomatis yang cepat dan akurat.

Selain itu, dalam sensor ini akan diproduksi massal pada akhir 2019. Dan ini berarti sensor tersebut akan berpotensi terlihat di smartphone yang diluncurkan awal tahun 2020. Ini akan menarik untuk dilihat siapa yang akan menjadi pelanggan pertama dalam industri smartphone yang mengadopsi teknologi ini.

Mengenai vendor smartphone yang berbasis di China akan agresif dan siap dalam teknologi ini. Tetapi siapa di antara mereka yang akan meluncurkan smartphone pertama dengan sensor ini? Atau apakah kita berharap entitas Samsung Mobile akan meluncurkan smartphone Galaxy dengan sensor ini?


Loading...
Baca selengkapnya

Bekerja sebagai Staf Accounting. Sesambil belajar Web Desain dan Apps Builder.

Artikel terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Back to top button
Close